Suri Tauladan pada Rasulullah Muhammad SAW.
Oleh:  Sidi  Tasrif

Senin, 25 Nov 2019 | 06:25:47 WIB, Dilihat 145 Kali

Oleh ari

Suri Tauladan pada Rasulullah Muhammad SAW.

Baca Juga : Peran Marinir Menjaga Kedaulatan NKRI


“Sesungguhnya  telah  ada  pada  (diri)  Rasulullah   itu   suri tauladan  yang  baik  bagimu,  (yaitu)    bagi  orang  yang mengharap  (rahmat) Allah   dan (kedatangan)  hari  kiamat   dan dia  banyak  menyebut  Allah.”  (QS. Al-Ahzab: 21)
Rasulullah  Muhammad  SAW  diutus  ke  muka  bumi  ini  untuk menyempurnakan akhlak  manusia   yang  tidak  baik, menyimpang  dari  ajaran  Islam.
Pada  saat  Nabi  sebelum  diutus,  masyarakat mengalami  masa  jahiliyah, masa  dimana  kondisi  dan keadaan  yang  tidak  baik  dan  keadaan  yang  tidak  membawa  peradaban  hidup.
Manusia  yang  menimbulkan  ketidakbaikan  dan  keterburukan,  yang  kuat  menindas  yang  lemah.  Yang  berkuasa  menindas  rakyat,  sehingga  yang  timbul prilaku-prilaku  yang menyimpang . Yang tidak sesuai  dengan  aturan  yang  ada.  Padahal, agama Samawi  yang diajarkan  oleh  Nabi Ibrahim as,  dengan  mengesakan  kepada  Tuhan  sudah   banyak  yang  berubah  dan  banyak  yang  menyimpang  dari  aturan  yang  ada.
Penyimpangan  yang  terjadi  disebabkan  oleh  manusia  yang  selalu  berjalan  tidak sesuai  dengan  koridor  yang  ada, perubahan  yang  terjadi   disebabkan juga  karena  mereja  sudah  jauh  dari  prinsip-prinsip  ajaran  Samawi.
Perubahan  yang terjadi disebabkan karena  manusia tidak   lagi  memikirkan  akan apa  yang diperbuatnya,  apa  yang dilakukan  demi untuk  mencapai  tujuan  hidup  yang  tidak  baik. Apa  yang  terjadi  dalam  diri  manusia  disebabkan  manusia  tidak  lagi  memikirkan  akan  apa  yang diperbuat  dan dilakukan  sehingga  menjadikan  dirinya tidak  lagi  memikirkan  apa  yang  diperbuat  dalam  diri  manusia.
Sejarah Tahun  Gajah
Pada  tahun 570 M  daerah yang  saat  ini  bernama  Yaman  berada  dibawah  kekuasaan  Abyssinia  (Etiopia  sekarang). Seorang Abyssinia  bernama  Abrahah  diutus untuk  menjadi gubernur  di sana. Ia  membangun sebuah  Katedral  megah  di Shan’a  untuk raja Negus   dengan  harapan  dapat menyaingi  Ka’bah  di Makkah  sebagai  tempat  penyembahan   bagi seluruh  bangsa  Arab. Abraha  membangun  katedral  itu  dengan pualam  yang diambil dari bekas  istana  Ratu Saba serta  menghiasinya   dengaan emas  dan  perak.
Abrahah tidak  merahasiakan  sedikit pun niat  menyaingi Makkah   dan  itu  tentu  mengundang  kemarahan  suku-suku  yang tersebar  di seluruh  Hijaz  dan  Najd. Akhirnya  seorang dari suku Kinanah  yang  memiliki hubungan nasab  dengan  Quraisy, pergi ke  Shan’a  dengan maksud  meruntuhkan  gereja  itu.  Konon,  berdasarkan  riwayat  yang dituturkan  secara  turun temurun, ia  melakukan    itu hanya  dalam satu malam  dan kembali kerumah dengan selamat.
Martin Lings alias Abu Bakr Siraj al-Din  dalam  Muhammad: Kisah  Hidup Nabi berdasarkan Sumber  Klasik ( 2017:25-26)  menyampaikan  bahwa  tatkala  Abrahah   mendengar  itu,  ia  bersumpah  akan membalas dendam   dengan menghancurkan  Ka’bah  sampai rata   dengan tanah. Ia  pun menyiapkan pasukan besar-besaran  untuk  menyerang  Makkah  dengan menempatkan seekor  gajah  di barisan terdepan.
Beberapa  suku Arab  di utara  Shan’a  berusaha  menghalangi  perjalanan  mereka,  tetapi  pasukan Abyssiniaa  berhasil mengalahkan  dan menangkap pemimpin  suku-suku  tersebut,  Nufayl  dari suku  Khats’am  sebagai  tebusan nyawaya  diminta  menjadi  petunjuk  jalan.
Abrahah  berhenti  di  Mughammis, kira-kira   dua  mil  dari  Makkah   dan mengirimkan pasukan berkuda   ke daerah  pinggiran  Makkah. Mereka  merampas apa saja  yang mereka  temukan  di perjalanan  dan mengirimkan   hasil  rampasan kepada  Abrahah, termasuk   dua ratus  unta  milik Abd.  Al Muththalib.  Quraisy   dan suku-suku  yang lain di sekitarnya  mengadakan pertemuan  dewan  perang, mereka memutuskan  bahwa  percuma  saja  melawan  serangan musuh.
Sementara  itu  Abrahah  mengirimkan  seorang utusan  ke  Mekkah  untuk menemui  pemimpin mereka   di sana.  Ia  berpesan  bahwa  pasukannya   datang  bukan untuk   berperang melainkan  hanya  ingin  menghancurkan Ka’bah.  Dan  jika  ingin  menghindari  pertumpahan  darah, maka  pemimpin  Makkah  harus  menemuinya   di kemah  pasukan  Abyssinia.
Sebenarnya  tidak  ada  pemimpin resmi   untuk semua  suku Quraisy  setelah hak-hak  istimewa  dan tanggung jawab  kepemimpinan  telah dibagi  antara   keluarga  Abd al-Dar   dan  Abd  Manaf.
Tapi  sebagian  besar  masyarakat   Makkah  beranggapan   bahwa    pemimpin mereka secara  de  facto  memang   mengemban  fungsi kepemimpinan.  Kali  ini utusan itu diantar  menghadap  Abd  al -  Muththalib, yang selanjutnya   bersama   seorang putranya  mengikuti utusan  tersebut  ke perkemahan.
 Tatkala  Abrahah  menyaksikan  kedatangan Abd   al-Muththalib  ke  perkemahannya, ia  begitu  terpesona   sampai   turun  dari singgasana.  Dikisahkan  Syauqi Abu  Khalil dalam Atlas jejak  Agung  Muhammad  SAW (2009: 30 ) bahwa  Abrahah  menyambutnya   dan  duduk  bersama    di atas  karpet, ia menyuruh juru  bicaranya  menanyakan  kepada  ‘Abd Al- Muththalib   permintaan apa  yang diajukan.  Beliau    meminta  agar  dua  ratus  untanya  yang telah dirampas  pasukan Abrahah  dikembalikan. Meskipun Abrahah  sangat  kecewa  mendengar permintaan  ‘Abd al Muththalib, ia  akhirnya  memerintahkan   agar  unta-untanya  itu dikembalikan.
Abdul al-Muthalib kembali  ke  Quraisy  dan menyarankan  agar  mereka menyelamatkan diri  ke  atas  bukit  di dekat  kota.  Kemudian,  ia disertai    beberapa  anggota   keluarganya   dan  pemuka  masyarakat  yang lain,   pergi  ke  Kha’bah.  Mereka    berdiri  di sisi  Kha’bah ,  memohon  pertolongan   Tuhan  untuk melawan Abrahah  dan pasukannya. Setelah memanjatkan do’a, ia  bersama    dengan yang lain  kembali ke  atas  Bukit, pada  suatu  tempat yang memungkinkan mereka  memantau  apa  yang  terjadi di kota.
Keesokan  harinya, Abrahah bersiap-siap  memasuki  kota untuk menghancurkan Kha’bah  dan setelah  itu kembali lagi  ke  Shan’a melalui  jalan   yang mereka  tempuh  sewaktu datang.  Si gajah  yang dilengkapi  senjata,  berada  di  barisan terdepan, pemandunya  Unays, segera   mengarahkan  si  gajah  berjalan bersamanya.
 Saat  Unays  memberikan aba-aba  agar  gajah  itu bangun, Nufayl  mendekati telinga  besar  sang gajah  dan memberikan komando  untuk duduk berlutut.  Itu  sangat  mengejutkan  dan mencemaskan Abrahah   dan  pasukannya  karena si gajah   lebih menuruti  bisikan   Nufayl    dengan perlahan-lahan  kembali  berlutut  ke  tanah.  Unays  menyentuhnya  untuk kembali berdiri, tetapi   kata-kata   Nufayl   yang masuk berbarengan  ke telinga  gajah  itu lebih  dekat  dan berpengaruh  sehingga  si  gajah tak mau  bergerak lagi.
Pasukan  Abrahah  melakukan segala  muslihat  untuk menggerakkan   kaki  gajah  itu,   sampai mereka  memukul kepala    dan wajahnya  dengan besi, tapi ia  tetap  diam.  Mereka  mencoba  strategi  lain  dengan menyuruh  seluruh pasukan  berbalik arah   dan berjalan  beberapa  langkah  mengikuti mereka.  Dengan penuh harap, pasukan berbalik  arah lagi  dan  gajah itu   pun mengikuti mereka.  Namun, ketika mengarah  ke Makkah,  gajah itu kembali  berlutut.
Di Makkah, peristiwa  menjelang kelahiran Nabi  Muhammad SAW   di tandai  dengan kehancuran  pasukan gajah  yang dipimpin    Raja  Abrahah,  waktu  itu Abrahah  adalah  raja Abysinia  kini Yaman.
Abrahah  merasa  iri  sebab   perekonomian  Makkah   dengan adanya  Kha’bah  lebih maju  dari pada  Yaman yang  punya  kuil untuk sesembahan  juga.  Banyak  orang berziarah ke  Kha’bah  sehingga  mendongkrak   perekonomian Makkah, sebaliknya  sedikitnya orang  pergi  ke  kuil Abtyinia. Abrahah  pun menyerang  Makkah   dengan menggunakan  pasukan gajah,  peristiwa  penyerangan    ini diabadikan  dalam  Al-Qur’an   surat  al-  Fil.
Disebutkan bahwa  saat  masuk  kota  Makkah, pasukan gajah dihujani  batu  oleh sekelompok   burung Ababil,  pasukan   gajah  pimpinan    Abrahah  kocar-kacir  dan Kha’bah   serta  Kota  Makkah  selamat. Tak lama  setelah pasukan  gajah    gagal  menyerang Kha’bah, Rasulullah  SAW  lahir.
 Muhammad  SAW  lahir dari  pasangan  Abdullah   dan Aminah. Abdullaj adalah putra dari Abdul Mutholib  pemimpin   suku Quraisy, sementara  Aminah  merupakan   putri dari   Wahb pimpinan  Bani  Zuhrah.   Menjadi  kebiasaan   warga  Makkah  ketika  itu  yakni berdagang  ke Syam. Abdullah  pun pergi  ke  Syam bersama  rombongan  pedagang  Makkah, mereka  tak hanya     ke Syam, tapi  juga   singgah   di beberapa  kota   lain  sehingga    perjalanan  memakan waktu  yag lama.
Saat  hendak pulang  ke  Makkah,  Abdullah   kecapekan dan jatuh sakit. Dia  singgah  ke  tempat   saudara-saudaranya   dari garis  ibu  di kota  Yatsrib, kini Madinah. Abdullah wafat di Madinah, itu  Aminah   tengah mengandung  Nabi Muhammad  SAW  , usia    kandungan   Aminah  baru berusia  3  bulan.
Rasulullah  seorang  yatim piatu,  yang  sejak kecil  ditinggalkan  kedua orang tuanya,  dia  diasuh oleh kakeknya  Abdul Mutholib  dan sedari remaja    diasuh  oleh pamannya   Abu Thalib.
Ketika  anak-anak  sudah  biasa  hidup  mandiri,   dengan  mengembala  kambing,dan   berdagang  ke negeri  Syam  mengikuti  kebiasaan  orang-orang  Quraisy.

Hidup  sehat  Rasulullah   yang  patut  di contoh
1.    Kendalikan nafsu makan
Rasulullah  tak  suka  orang  yang berlebih-lebihan  dalam makan.  Karena yang  harus  dilakukan  adalah  berusaha   menghindari  makanan    dan  semua  asupa  gula, garam , lemak  berlebih  dalam makanan sehari-hari.  Kita  makan tiap  hari  untuk nafsu   dan  keinginan  bukan kebutuhan. Inilah  yang membikin seseorang      banyak  yang  gemuk  atau sakit  karena makanan, karena  langkah    pertama   adalah  mampu  mengendalikan nafsu  makan.
Kedua,  rutin  puasa  sunnah
Mengendalikan  nafsu  makan   bisa  dengan berpuasa  sunnah, biasanya  Rasulullah  rutin  berpuasa  Senen  dan   Kamis    yang telah terbukti  bermanfaat  bagi kesehatan keseluruhan.  Puasa  juga   membatasi asupan  yang memungkinkan    hati  menjadi  lebih bersih, sehingga  bisa  menerima  hal-hal  positif      dari  lingkungan sekitar. Dengan berpuasa,    makan  asupan  yang menutrisi  dan melakukan  kegiatan     positif    maka  tubuh    lebih sehat    serta  bisa  beribadah   dengan baik.
Ketiga,  makan  sayur  dan buah
Usahakan   selalu makan  sayur  dan  buah  saat  setiap  hari, kandungan    gula   pada  sayur  dan buah  tak setinggi  sumber  energi  lain  seperti nasi.
Keempat,  konsumsi  habbatussauda,   konsumsi  habbatussauda   atau jintan hitam    dipercaya  bisa  berdampak  baik  pada  kesehatan tubuh. Tumbuhan ini    bahkan  disebut  obat  dari segala  jenis  penyakit  karena  banyak  manfaat. Pregnenolone  mampu  mengatur    kembali   hormon  yang mempengaruhi  fungsi  seluruh  organ. Hormon yang seimbang  juga  mempengaruhi  daya  tahan  tubuh  menghadapi  segala   jenis  infeksi, (dikutip  dalam detikhealth.com).



Peran Marinir Menjaga Kedaulatan NKRI
  • Peran Marinir Menjaga Kedaulatan NKRI

    Senin, | 06:22:14 | 54 Kali


  • Mokhamad Ani Heru Berhasil Raih Juara I pada PIT 2019
  • Mokhamad Ani Heru Berhasil Raih Juara I pada PIT 2019

    Senin, | 06:18:23 | 41 Kali


  • Bupati Brebes Gratiskan Biaya Pengobatan Pasien Keracunan
  • Bupati Brebes Gratiskan Biaya Pengobatan Pasien Keracunan

    Senin, | 06:12:15 | 40 Kali


  • Triathlon 2019 Usai, Walikota: Kota Pariaman Bebas Ubur - Ubur
  • Triathlon 2019 Usai, Walikota: Kota Pariaman Bebas Ubur - Ubur

    Senin, | 06:09:38 | 70 Kali


  • Tekan Angka Pengangguran, Disnakerperin Payakumbuh Sosialisasikan Bursa Kerja
  • Tekan Angka Pengangguran, Disnakerperin Payakumbuh Sosialisasikan Bursa Kerja

    Minggu, | 18:45:15 | 47 Kali