Mendidik Dengan Sepenuh Hati
Oleh: Sidi Tasrif

Senin, 02 Des 2019 | 09:26:07 WIB, Dilihat 108 Kali

Oleh ari

Mendidik Dengan Sepenuh Hati

Baca Juga : Ketua IPPNU Lampung Tengah: Pesan Novel Suhita Jadi Inspirasi Perempuan Tangguh


Menurut  Imam Al-Ghazali,  jika  manusia  mengetahui  hatinya,  maka  ia  akan mengetahui dirinya.  Jika  ia  mengetahui  dirinya  maka  ia  akan mengenal  TuhanNya   sebagai  usaha   melindungi  hati  dari  kekufuran   dan amal  keburukan   serta  untuk mensucikannya  maka  diperlukan  sebuah  pendidikan  hati (Tarbiyatul Qulub)

Hati  adalah  segumpal  darah,  dimana  apabila   segumpal darah  itu baik maka   akan baik  juga  diri  manusia   itu,   dan sebaliknya  apabila    segumpal  darah  itu buruk  maka  akan buruk  pula  diri manusia  itu. Perbuatan  yang dilakukan  anggota  tubuh manusia  berdasarkan  atas  tanda-tanda  hati.  Karena  itulah, hati harus  diperbaiki  dan  diluruskan.

Pekerjaan  mendidik  termasuk amalan  yang  paling  utama, sebab  pekerjaan  ini merupakan   pekerjaan  para  nabi  dan  Rasul.  Hendaknya  setiap  pendidik sadar  bahwa  dirinya   sedang  memerankan  tugas  mereka   dan meneruskannya.  Menghadirkan  pada  dirinya perasaan bahwa   mereka  mengemban   tugas  dan tanggung  jawab  untuk menunjukkan  manusia  ke jalan  yang  lurus    dan menjauhkan mereka  dari kesesatan.

Dikarenakan mendidik  adalah tugas    para  Nabi  dan Rasul maka  para  pendidik dituntut untuk mengikhlaskan  hanya  mengharap  imbalan dari Allah  SWT  semata.  Tidak  mengharap  dari  pekerjaannya   itu  imbalan  materi  dunia  Allah .

Didalam  surat  Asy-Syura:  127,  Allh SWT  berfirman,

“Dan sekali-kali  aku tidak  minta  upah  kepadamu atas  ajakan itu, upahku  tidak  lain  hanyalah dari  Tuhan  Semesta  Alam “.

Mendidik   merupakan  sebuah   bentuk  ibadah   dan taqarrub (  mendekatkan diri)  kepada  Allah.  Dengan  ibadah  itu  kita    mengharap  pahala   dan balasan darinya, sedangkan  amalan  yang diterima  oleh  Allah  adalah   yang niatnya  ikhlas     dan jauh dari perbuatan  buruk.

Di dalam  surat  Huud  ayat  15-16,  Allah   SWT  berfirman,

“Barangsiapa   menghendaki  kehidupan dunia  dan perhiasannya, niscaya    kami  berikan  kepada  mereka   balasan  amal perbuatan  mereka   di dunia   dengan sempurna   dan mereka   di dunia  itu tidak akan dirugikan. Merekalah  orang-orang   yang di akhirat  (kelak) tidak akan  memperoleh  (  balasan)  kecuali   neraka  dan lenyablah  apa   ( amal  kebaikan)  yang telah mereka  usahakan  di dunia  dan sia-sialah  apa  yang telah  mereka   lakukan . “

Hari  Guru

Dalam  peringatan  hari  guru, tahun  2019,  ada  baiknya  kita  telaah  dari  ucapan Mendikbud,

Kutipan  Menteri  Pendidikan   dan Kebudayaan  RI, Nadiem Anwar  Makarim

Pada  hari  Guru , 25  November  2019

 

 “Bapak  dan Ibu Guru  yang saya  hormati, biasanya  tradisi  Hari  Guru  dipenuhi  oleh  kata-kata  inspiratif  dan  retorik.  Mohon  maaf,  tetapi  hari     ini  pidato   saya  hanya   sedikit  berbeda.  Saya  ingin   berbicara   apa  adanya,   dengan  hati  yang tulus, kepada  semua  guru  di Indonesia,  dari  Sabang  sampai  Merauke.

Guru  Indonesia  yang tercinta, tugas  anda  adalah  yang termulia   sekaligus  tersulit. Anda  ditugasi  untuk  membentuk  masa   depan bangsa, tetapi lebih sering  diberi  aturan  dibandingkan   dengan pertolongan.

Anda  ingin membantu  murid  yang  mengalami   ketertinggalan  di kelas, tetapi waktu anda    habis  untuk mengerjakan tugas  administratif  tanpa   manfaat  yang jelas.

Anda  tahu  betul bahwa  potensi  anak  tidak dapat  diukur  dari hasil  ujian, tetapi terpaksa  mengejar  angka  karena  di desak  berbagai  pemangku kepentingan.  Anda  ingin mengajak  murid  keluar  kelas   untuk  belajar   dari dunia  sekitarnya,  tetapi kurikulum  yang  begitu  padat  menutup  pintu  petualangan.

Anda  frustasi  karena    anda  tahu bahwa   di dunia  nyata  kemampuan berkarya  dan   berkolaborasi  akan  menentukan   kesuksesan  anak,  bukan kemampuan menghafal.  Anda  tahu  bahwa   setiap  anak  memiliki  kebutuhan  berbeda, tetapi  keseragaman  telah  mengalahkan  keberagaman  sebagai  prinsip  dasar   birokrasi.

Anda  ingin setiap  murid  terinspirasi, tetapi    anda  tidak diberikan kepercayaan  untuk  berinovasi.

Saya  tidak akan  membuat  janji-janji  kosong  kepada  anda. Perubahan adalah hal  yang sulit   dan penuh   dengan  ketidaknyamanan.  Satu hal  yang pasti, saya  akan berjuang   untuk kemerdekaan  belajar  di Indonesia. Namun,  perubahan   tidak  dapat  dimulai  dari  atas.  Semuanya  berawal      dan berakhir     dari guru.  Jangan menunggu aba-aba,  jangan menunggu  perintah.  Ambil  langkah pertama.

Besok, dimanapun anda  berada, lakukan  perubahaan  kecil  di kelas  anda, - ajaklah  kelas  berdiskusi,  bukan hanya  mendengar. – Berikan kesempatan  kepada  murid  untuk mengajar  dikelas,  –Cetuskan proyek  bakti  sosial   yang melibatkan seluruh kelas, - Temukan  suatu  bakat   dalam  diri  murid   yang  kurang percaya  diri, -  Tawarkan  bantuan  kepada  guru   yang sedang  mengalami  kesulitan.

Apapun   perubahan kecil  itu,  jika  setiap  guru  melakukannya    secara  serentak, kapal  besar   bernama  Indonesia  ini   pasti  akan  bergerak. Selamat  hari guru, #Merdeka  belajar#  Guru  penggerak.

Perubahan  yang dilakukan berawal  dari  guru  itu sendiri,  sanggupkah  guru  akan  merubah  dirinya  sendiri?

Perubahan  kecil  itu,  berawal  di kelas, apa  yang dikatakan  Mendikbud, Nadiem  Anwar  Makarim: ajaklah  kelas  berdiskusi,  bukan hanya  mendengar. – Berikan  kesempatan   kepada  murid untuk mengajar  di kelas,  –Cetuskan proyek  bakti  sosial   yang melibatkan seluruh kelas, - Temukan  suatu  bakat   dalam  diri  murid   yang  kurang percaya  diri, -  Tawarkan  bantuan  kepada  guru   yang sedang  mengalami  kesulitan.

Tentu kembali  kepada    para  pendidik,  dia  yang  tahu  dengan  psikologi  anak didiknya,  dia  yang tahun  bagaimana  metode  mengajar  yang lebih baik.  Dia  yang tahu  bagaimana  menjadikan  anak  yang  kreatif  dan dinamis.  Untuk  itu  guru  yang  kreatif  dan  mulia  penuh dengan karya-karya  yang  penuh dengan  inovatif.  Dia  selalu  memberikan  yang  terbaik  kepada  anak   didik  untuk  menjadikan  dia  masa  depan  yang  cemerlang.  

Guru  yang    selalu  mengetahui  akan apa  yang  diperbuatnya,  senang  dengan  muridnya,  sehingga  dialah  yang ditunggu  dikelas,  karena   banyak  memberikan  motivasi  dan  semangat  untuk  lebih  baik,  ketika  siswa  tidak  mau  belajar  dengannya   tentu  berpikir  apa  yang terjadi  dalam  PBM  tersebut  dengan evaluasi  memberikan metode  pembelajaran  yang  lebih baik  dan  lebih  menyenangkan.

Untuk  itu  belajar  sepenuh  hati  sangat  luar biasa  sekali  dalam  mengetahui  psikologis  anak  didik,  sebab  tidak  semua anak  sama  kemampuannya. Dengan  memahami  karakternya  maka  kita  dapat  merasakan betapa  dalam  pendidikan  itu  perlu  dijalankan  dengan baik  untuk  mencerdaskan anak  bangsa.

Tangan  guru  masa  depan  bangsa  lebih baik  untuk  menjadi  generasi  yang  unggul  dan  memiliki  akhlak  yang  baik.

Wallahu a’lam bisshowwab

25  November  2019



Ketua IPPNU Lampung Tengah: Pesan Novel Suhita Jadi Inspirasi Perempuan Tangguh
  • Ketua IPPNU Lampung Tengah: Pesan Novel Suhita Jadi Inspirasi Perempuan Tangguh

    Senin, | 09:20:16 | 103 Kali


  • Kontingen Kabupaten Brebes Juara Umum Pekan Olahraga dan Seni antar Daerah Perbatasan
  • Kontingen Kabupaten Brebes Juara Umum Pekan Olahraga dan Seni antar Daerah Perbatasan

    Senin, | 09:14:40 | 45 Kali


  • Launching Cover Buku Guru Penulis Penggerak Literasi
  • Launching Cover Buku Guru Penulis Penggerak Literasi

    Senin, | 09:09:42 | 123 Kali


  • Tari Topeng Kelana Banopati dari Brebes Bikin Decak Kagum 19 Duta Besar
  • Tari Topeng Kelana Banopati dari Brebes Bikin Decak Kagum 19 Duta Besar

    Senin, | 09:06:20 | 84 Kali


  • Kominfo Bersama FKDT Jaga Keragaman Bangsa Melalui Sholawat
  • Kominfo Bersama FKDT Jaga Keragaman Bangsa Melalui Sholawat

    Minggu, | 14:18:27 | 201 Kali