Mensyukuri Nikmat Kemerdekaan
Oleh:  Sidi  Tasrif

By ari 24 Agu 2018, 14:15:49 WIBOpini

Mensyukuri Nikmat Kemerdekaan

Keterangan Gambar :


....”Sesungguhnya Allah  tidak  akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum  mereka mengubah  keadaan diri mereka  sendiri. Dan apabila Allah  menghendaki keburukan terhadap suatu kaum,  maka  tak ada yang dapat menolaknya  dan tidak ada pelindung  bagi mereka  selain Dia.” (Qs.  Ar-Ra’d : 11)

Jas merah,,  jangan sekali-kali  lupakan sejarah,,  sejarah  perjuangan bangsa  jangan sampai kita  lupakan bagi  generasi  saat sekarang  ini  karena  akan  berakibat  fatal bagi  yang tak memahaminya. Menurut  Mr. Muhammad  Yamin,  berdirinya  negara  kebangsaan  Indonesia  tidak dapat  dipisahkan  dengan kerajaan-kerajaan  lama  yang  merupakan  warisan  nenek  moyang  bangsa Indonesia.  

Negara  kebangsaan  Indonesia   terbentuk  melalui  tiga  tahap. Pertama,  zaman  Sriwijaya   dibawah wangsa Syailendra ( 600-1400). Kedua, Negara  kebangsaan zaman  Majapahit ( 1293-1525). Kedua  tahap  negara  kebangsaan  tersebut  adalah  negara  kebangsaan lama. Ketiga,  negara  kebangsaan modern,  yaitu    negara Indonesia  merdeka  17 Agustus 1945 (  Sekretariat  Negara  RI, 1995: 11).

Proklamasi Kemerdekaan  dan  Maknanya
Pada  tanggal  9  Agustus 1945, terbentuklah   Panitia Persiapan Kemerdekaan   Indonesia (PPKI)  yang  disebut  dalam  bahasa  Jepang  dokuritu zyunbi linkai.  Soekarno  diangkat  sebagai  ketua  dan wakilnya Moh. Hatta. Kemudian  mempunyai  kedudukan   dan  fungsi  yang  penting, yaitu  mewakili   seluruh  bangsa  Indonesia,  sebagai pembentuk  negara,   badan ini   mempunyai  wewenang   meletakkan dasar  negara.

Pada  tanggal  14  Agustus  1945 , Jepang  menyerah kalah   kepada  Sekutu.  Pada  saat  itu  terjadi  kekosongan  kekuasaan  di Indonesia. Inggris  diserahi  oleh  sekutu    untuk memelihara keamanan  di  Asia  Tenggara, termasuk Indonesia. Situasi  kekosongan itu  tidak disia-siaka  oleh bangsa  Indonesia. Pemimpin-pemimpin  bangsa ,  terutama  para  pemudanya  segera  menanggapi  situasi  ini  dengan  mempersiapkan  Proklamasi Kemerdekaan  Indonesia  yang   diselenggarakan oleh   PPKI  sebagai  wakil bangsa  Indonesia. Naskah  proklamasi ditandatangani  oleh Ir. Soekarno  dan Drs. Moh. Hatta   atas  nama  bangsa Indonesia  bertanggal  17 Agustus  1945.

Berdasarkan  kenyataan    sejarah  tersebut,  bahwa  kemerdekaan   Indonesia  bukanlah  hadiah  dari  Jepang,  melainkan  sebagai suatu  perjuangan  dari kekuatan sendiri.  Proklamasi   kemerdekaan   Negara  Republik Indonesia   tanggal 17  Agustus   mempunyai makna   yang sangat  penting  bagi  bangsa  Indonesia   yaitu:

Pertama,  Proklamasi   kemerdekaan  17  Agustus  1945   sebagai  titik  puncak  perjuangan bangsa  Indonesia.  Kemerdekaan  Indonesia merupakan  buah  perjuangan  bangsa  Indonesia  melawan  penjajahan    secara  bertahap-tahap.  Perlawanan  terhadap penjajahan  Barat  sebelum  tahun 1908,  perjuangan    dengan  menggunakan organisasi,   perlawanan dengan    melahirkan   rasa  Nasionalisme,  perjuangan    melalui taktik  kooperasi dan  nonkooperasi, perlawanan  bangsa  menentang  penjajahan  sampai  kepada  puncak yaitu  proklamasi  Kemerdekaan  17  Agustus  1945.
Kedua, Proklamasi   kemerdekaan   17 Agustus  1945  sebagai  sumber  lahirnya    Republik  Indonesia. Proklamasi    bermakna   bahwa  bangsa   Indonesia   yang  selama  berabad-abad  dijajah  telah  berhasil  melepaskan    diri    dari  belenggu  penjajahan  dan sekaligus   membentuk  perubahan  baru,   yaitu  negara  Republik Indonesia  dengan membawa  dua  akibat   yakni    lahirnya  tata hukum Indonesia  sekaligus  dihapusnya tata  hukum  kolonial.  Sumber  hukum  bagi  pembentukan   negara   Kesatuan  Republik  Indonesia.

Ketiga,  proklamasi   kemerdekaan  17  Agustus  1945  merupakan   norma  pertama    dari  tata  hukum Indonesia.  Dengan  dinyatakan   kemerdekaan  bangsa  Indonesia, dilihat  dari segi  hukum  berarti    bangsa  Indonesia   telah   memutuskan   ikatan  dengan tata  hukum sebelumnya.  Bangsa  Indonesia  saat  ini  telah  mendirikan   tata  hukum  yang  baru  yaitu tata  hukum  Indonesia  yang  ditentukan   dan dilaksanakan  sendiri   oleh bangsa  Indonesia.   Proklamasi  kemerdekaan   merupakan  perwujudan  formal   dari salah satu   revolusi  bangsa  Indonesia   untuk menyatakan, baik kepada   diri sendiri  maupun  kepada  orang  lain
***

Kemerdekaan  adalah  perwujudan  bagi  bangsa  Indonesia  untuk  selalu  berdikari  dan  bebas dari penjajahan    dalam  menghadapi  berbagai  persoalan  yang  ada.
Sudah  73 tahun    kita  merdeka,  tentu  merasakan  betapa  nikmatnya  kemerdekaan  yang  diperoleh  dalam  mengisi  kemerdekaan  yang  kita  hadapi  pada  saat  ini. Tentu,  kita  berupaya  semaksimal  mungkin  mengisi  kemerdekaan  dengan  kegiatan  yang  bermanfaat  dan  memberikan  berkah  yang  baik.

Keberkahan  yang  dicapai  dalam  rangka  untuk  menjadi  bangsa  yang  berdaulat,  beradab  dan  tidak  ada hasutan dan   gonjangan  dari  orang  lain. Dengan  kita  menjadi  bangsa  yang  merdeka  hendaknya  kita  bisa  setara  dan sama  dengan  bangsa  lain.
Namun, yang  terjadi  dan  mengalami   serta   merasakan   kemerdekaan  itu  hanya  segelincir  orang  saja,  dan banyak  diantara  kita yang   mengalami kesulitan  ekonomi,  dan  banyaknya  pengangguran  dikarenakan  kurangnya  lapangan pekerjaan  yang  ada  pada   diri  kita  sendiri.

Dikarenakan  lapangan  pekerjaan  semakin  sulit dan  sempit.  Untuk  mencapai  posisi  jabatan  yang  sangat    strategis  diperlukan  berbagai  macam  persaingan  dan berbagai  macam  upaya  yang  dapat  mengisi  kedudukan  yang  stategis  tersebut.

Tentu dengan  pendidikan  yang mumpuni dan  pengalaman  yang  mereka   peroleh,  dapat  meningkatkan  kemampuan   yang  mereka  miliki   dalam  mencapai  masa depan  yang  lebih  baik.

Masa  depan  yang  gemilang  yang sangat  diharapkan  dan  dibanggakan  bagi  orang   lain. Dengan kemampuan yang  mereka  miliki  dapat  memberikan  daya saing  dan  persaingan era digital  yang  terjadi .

Kemajuan  teknologi,  bisa  memberikan dampak  yang baik dan buruk, apabila  kita  bisa  menfilter   mana  yang harus  dilaksanakan dan mana  yang harus  ditinggalkan sehingga  dapat  kita jangankan dengan semaksimal  mungkin.

Orang  yang senantiasa  mensyukuri  nikmat  kemerdekaan,  bagaimana  dalam  dirinya  untuk selalu  belajar  dengan  sungguh-sungguh  dan menggapai hidup  yang  lebih baik.

Jangan  sampai  kita  sia-siakan,  karena  persaingan  global  saat  ini  sudah  dihadapan mata,  mata  tidak  mau  suka tidak suka  kita harus  membenah diri untuk  selalu  berubah  ke  arah  yang lebih  baik. Mengisi  kemerdekaan  dengan  mempergunakan waktu sebaik  mungkin,  jangan  kita  sia-siakan.  Kita  jangan  hanya  sebagai  penonton saja,  tetap    kita  harus  menjadi  pemain yang  harus  tahu  strategi  dan taktik dalam   gelanggang,  sehingga mengetahui  sejauh mana  kemampuan  lawan  yang  harus  kita  hadapi.

Sekarang,  perang  opini  atau  pemikiran,  tentu  kita  harus  genggam  media  sebagai  wadah  untuk  menyampaikan  hal-hal  yang baik.  Jangan  kita  gaptek  terhadap  kemajuan  teknologi,  apabila  kita  gagap  teknologi maka  kita  ketinggalan  zaman dan  tertinggal  dengan bangsa  lain.

Kita  perbuat  sebelum orang lain    berbuat,  kita  yang  harus  menjadi  pelopor  segala  lini  kehidupan  agar  memberikan  dampak  yang positif  dikemudian  harinya.

Juga  bagaimana  kita   perkuat  nilai-nilai  kebangsaan  dan semangat  Nasionalisme,  bersatu  kita  teguh  bercerai  kita  runtuh.   Kekompakan  dan kebersamaan dalam  satu tujuan  menjadikan  masyarakat   yang adil  dan makmur  yang  harus  kita   dambakan  dalam  segala  sendi  kehidupan bangsa.

Kita  jauhkan sikap  primordial  atau  ego  kedaerahan,  hanya    daerahnya  yang  paling   hebat  tetap  kenyataannnya  bisa  diadu  domba  oleh  orang  lain.  Dengan adanya  politik  belah bambu atau  devide  et  empera.  Betapa  para  pejuang bangsa  yang  menyaksikan  politik  tersebut  yang akhirnya  mengambil  kesempatan dalam  kesempitan. Biarlah orang  lain yang  menderita sedangkan  kita  menikmati kesenangan sesaat  dari  penderitaan  orang  lain  yang  pada  akhirnya  memberikan  dampak  yang  tidak  baik.

Sekali  merdeka  tetap   merdeka..  Kemerdekaan  adalah  hasil  keringat  dan perjuangan para  pendahulu  bangsa, sewajarnya  kita  mendoakannya  dan  berupaya  mengisi  kemerdekaan yang  telah  diraih  dengan  hal-hal  yang  bermanfaat.
Merdeka...
Pariaman, Agustus  2018 
 



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Siapakah Calon Walikota Pariaman 2018-2023 Favorit Anda?
  Dewi Fitri Deswati - Pabrisal
  Mahyuddin - Muhammad Ridwan
  Genius Umar - Mardison Mahyuddin

Komentar Terakhir

  • WilliamGep

    canadian prescription [url=http://canadianpharmaciescubarx.com/]canadian pharmacies that ...

    View Article
  • GuestSwisk

    <a href=" https://viagrasuperactive.icu/ ">viagra super active 100mg ...

    View Article
  • Regechtak

    cheap drugs online [url=http://canadianpharmaciescubarx.com/]canadianphar macy[/url] ...

    View Article
  • canadian viagra

    buy prescription drugs online ...

    View Article