Keberkahan   Bangun  Pagi
Oleh:  Sidi  Tasrif (Pengajar  di  MTsN  1  Kota  Pariaman)

By Armaidi 03 Mei 2018, 19:29:26 WIBOpini

Keberkahan   Bangun  Pagi

Keterangan Gambar :


“Kampung dunia  adalah tempat  menabung bekal-bekal  kebaikan  yang nanti akan kita  tuai  di alam  akhirat. Salah satu  jalan  untuk bisa  mengisi tabungan  agar  cepat  gemuk adalah    dengan  memulai  aktivitas di waktu  pagi.”

Setiap   orang berharap  saat  merebahkan  tubuh   dan  memejamkan  mata,  agar  Allah  tidak   mematikannya  besok  pagi. Jika  boleh  memilih, lebih  baik dimatikan  dalam  keadaan sholat,  membaca  Al-Qur’an  atau  mungkin  saat  berjihad  memperjuangkan  agamaNya  daripada  dimatikan  dalam  keadaan tidur. Padahal,  banyak  kejadian  seseorang  yang  malamnya  masih  bercengkerama    bersama  keluarganya,  besok  pagi  ketika  dibangunkan  tidak  bernyawa.

Oleh  karena  itu , bila  di waktu  pagi  Allah  membangunkan diri  kita,  berarti  Allah    masih memberikan kesempatan  kepada  kita untuk  hidup di dunia  ini.   Sebelum catatan amal  itu  diberikan, sebelum  rekaman  kehidupan  ini  ditayangkan,  sebelum  semua  pancaindra  bertutur   dan  mempertanggungjawabkan  segala  tindakannya  selama  di dunia,  kita  berlomba-lomba    memperbanyak amal  kebaikan. Agar  catatan amal  itu  diserahkan  saat  rekaman  kehidupan  itu  ditayangkan, kita  bisa  tersenyum   menerimanya.

Bila  kita memilih tertidur  dipagi  hari,  berarti  kita  kurang  mensyukuri  nikmat usia.  Terlebih  bila  kita  menyiakan  sholat  Subuh  yang  menjadi  haknya  dan  kewajiban  kita. Padahal,  nikmat  yang  diberikan  kepada  kita   sangat  banyak   dan  tak  terhitung,  sejak  kita bangun  tidur    sampai  kita  tidur  kembali.  Bahkan  tidur  itu sendiri  juga  merupakan   nikmat  yang  harus  disyukuri,  sedangkan  yang diminta  olehNya  hanya  beberapa  menit  saja  yang  pada    hakikatnya  akan  kembali  kepada   kita (Fadlan al- Ikhwani, 2012: 114).

Rasulullah  SAW bersabda: “ Pada  waktu  seseorang  sedang  tidur,  setan  membuat  tiga  buah simpul  dikepalanya. Untuk setiap  simpul  ia  mengatakan:  “Tidurlah  engakau  sepanjang  malam. “  Ketika  dia  terbangun, lalu  dia  menyebut  nama  Allah, maka  lepaslah  satu  simpul.  Jika  dia  berwudhu’,  lepas  pulalah  satu  simpul.  Dan  jika  dia  sholat,  terbukalah  seluruh  simpul,  sehingga  ketika  ia  bangun pagi  badan  akan terasa  segar  bugar   dan  penuh semangat.  Jika  tidak, dia  akan bangun  pagi  dengan perasaan  serba   tak  enak  dan malas  ( HR. Bukhari).

Mereka  yang terbangun  pada  waktu  pagi-  sahur-  menunjukkan   bahwa  dirinya    telah  berhasil   mengalahkan  setan   pada  start  awal  kehidupan, sedangkan  mereka  yang terbangun   saat azan  Subuh berkumandang, menunjukkan dirinya  kalah  pada  start  awalnya.

Sholat  yang paling utama

Allah  SWT   berfirman  yang artinya:

“Hai  orang-orang  yang  berselimut  (  Muhammad),   bangunlah (  untuk sembahyang)  dimalam  hari, kecuali  sedikit  (  daripadanya). (Q.s  Al-Muzammil: 1-2)

Sholat  malam  ini  pada  mulanya  diwajibkan.  Rasulullah  SAW  mengerjakan  dan para  sahabat pun  mengikuti, hingga   kemahapemurahan  Allah  SWT, sholat  ini  menjadi sunah  hukumnya  dengan diturunkannya  Q.s  al- Muzzammil  ayat  20,  Allah  tidak ingin  memberatkan hambanya karena secara  fitrah, sholat  ditengah  malam, saat  sedang  enaknya  tidur  bukan  pekerjaan  yang  mudah,  perlu  perjuangan keras   dan  pengorbanan  yang  ekstra.

Allah  SWT  berfirman:

“ Sesungguhnya  Tuhanmu  mengetahui bahwasanya  kamu  berdiri ( sembahyang) kurang dari  dua  pertiga  malam,  atau  seperdua  malam, atau sepertiganya  dan  (demikian  pula) segolongan  dari  orang-orang  bersama  kamu. Dan Allah   menetapkan   ukuran  malam  dan siang. Allah  mengetahui bahwa  kamu  sekali-kali tidak dapat  menentukan  batas-batas  waktu-waktu  itu,  maka  Dia  memberi  keringanan  kepadamu.... (Q.s  Al-Muzzammil:20)

Sesuatu  yang  berat  untuk  mencapainya,  biasanya  nilainya  juga  tinggi.  Ibarat  orang  mendapatkan  emas  murni, butiran-butiran  emas  yang  masih  mentah  ditempa   dan  ditempa  lagi. Bahkan,  dimasukkan  kedalam  bara. Sholat  malam adalah  ibadah  yang  membutuhkan  pengorbanan  luar biasa. Disaat  kita  capai,  disaat   kita  lesu, disaat  kita  mengantuk  dan asyik untuk  merapatkan selimut.  Allah  justru  memanggil  kita  untuk sholat  malam. (Fadlan al-Ikhwani, 2012: 134).

Namun,  banyak  kita  saksikan  orang  terlelap  dengan  tidurnya,  dengan  menyia-nyiakan  sholat  malam  bahkan    menganggap  remeh  sholat  Subuh  berjama’ah  yang  dilaksanakan di  masjid atau  surau.

Mereka  terlena  dengan tidurnya  dan    tidak  mau  membagi  waktu  yang  diberikan  kepada  Allah  SWT,  sehingga   dalam  menggapai  hidup  dengan baik  dapat  dilaksanakan dengan semaksimal   mungkin. Ketika  kita  diberikan  kesempatan  untuk  hidup,  maka  kita  usahakan  untuk  mendisipkan  diri  untuk  beribadah  kepada  Allah  SWT.  Kita  melaksanakan sholat  Subuh  disaksikan   para  malaikat.

Allah SWT  berfirman:

“Dirikanlah sholat   dari sesudah  matahari  tergelincir  sampai  gelap  malam   dan  (dirikanlah  pula  sholat)  Subuh. Sesungguhnya  sholat  Subuh  itu  disaksikan   oleh  malaikat  ( Q.S  al-Isra:  78 )

Abu  Hurairah  r.a, meriwayatkan    dari  Nabi  SAW  beliau  bersabda  yang artinya:

“ Malaikat  malam  dan malaikat  siang silih  berganti menjumpaimu. Mereka  berkumpul   dalam sholat  Subuh  dan Sholat  Asar. Para  malaikat  malam  naik.  Kemudian Tuhan bertanya,  sedang  Dia  lebih  mengetahui terhadapnya, “ Bagaimana  keadaan  hamba-hamba Ku   saat  kamu  tinggalkan?  Mereka  menjawab, “ Kami  menemui  mereka  sedang  mengerjakan   sholat    dan  kami  meninggalkan  mereka  sedang  mengerjakan sholat  (HR.  Bukhari  dan Muslim)

Bila kita  adalah  anak,  kita  pasti senang   melihat  prestasi  kita  diketahui  oleh  orangtua. Bila  kita  adalah siswa,  kita  pasti juga   senang  bila  prestasi  kita  diketahui  oleh  guru  kita.Demikian  pula  saat   kita  adalah  bawahan,  kita  pasti  teramat   senang  bila  atasan  mengetahui  prestasi  kita  dikantor.

Tanpa  harus  mengutus   para  malaikat  malam  dan malaikat   siang,  sebenarnya  Allah   sudah  mampu   mengawasi  perbuatan ( amalan)  kita.  Allah  Maha  Mengetahui  terhadap  segala  apapun  yang  kita  perbuat,  baik  yang  nampak  maupun tersembunyi,  apapun  yang  kita  lakukan  nantinya  akan  disaksikan  pada  nantinya. Prestasi   kita  dilihat  atasan  saja,  kita  senangnya   bukan main.  Tidak  senangkah   bila  prestasi  kita  dilihat  oleh  Allah?  Tidak  senangkah  kita    bila  amalan   baik  dilaporkan  oleh  malaikat  kepada  Allah?. 

Untuk itu  mari  kita  berlomba-lomba   mendatangi    sholat  Subuh secara  berjama’ah,  Sholat  yang   istimewa     yang disaksikan  oleh   malaikat.

Orang  yang  terbiasa  sholat  Subuh   bagaikan    sholat  malam  satu  malam   penuh.  Rasulullah SAW   bersabda yang artinya:  “ Sholat   Subuh  berjamaah bagaikan   sholat  malam  satu  malam  penuh (HR. Muslim).

Orang  yang senantiasa    melaksanakan sholat  Subuh  dijamin  oleh  Allah  masuk sorga. Dari  Abu  Musa  ra, bahwa  Rasulullah  SAW  bersabda,  yang  artinya:  “ Barangsiapa    yang  mengerjakan   sholat  Subuh  dan Asar,  maka  ia  akan  masuk surga ( HR. Muslim)

Sholat  yang  wajib yang dilaksanakan  lima  waktu sehari  semalam,    memberikan  pahala  yang besar  kepada  kita  dengan  dilaksanakan  secara  ikhlas  dan  penuh  khusyu’  sehingga  dapat  membekas  dalam  diri  kita  sendiri.  Apalagi  Subuh   yang dilaksanakan secara  berjamaah  diberikan  pahala  yang  besar  nantinya.

Anas  bin Malik    yang   menangis  manakala  teringat   penaklukkan  Tastar, sebuah   Kota benteng  di  Persia  yang dikepung  oleh  kaum muslimin  selama 1,5  tahun. Benteng  Tastar  baru  bisa    diterobis  menjelang   sholat  Fajar    dan  kemenangan  pun  diraih  beberapa  saat  setelah matahari  terbit.  Saat  itu  kaum  Muslimin  baru  menyadari  ternyata,    sholat  Subuh  telah lemat.  Inilah   yang  menjadikan   Anas   selalu  menangis,  “  Buat  apa Tastar? Sungguh,  shalat  Subuh  telah berlalu    dariku.  Sepanjang  usia  aku tidak  akan  bahagia  seandainya  dunia    diberikan   kepadaku  sebagai  ganti  sholat  ini.

Anas  menangis  karena   pernah  terlewat  shalat  Subuh  sepanjang  hidupnya, saat  penaklukkan  Tastar, kendali  itu dimaafkan, karena  pada saat  itu  mereka  sibuk berjihad  yang  merupakan puncak Islam.  ( Fadlan al-Ikhwani,  2012:  150)

Namun, bagaimana    dengan kita,  berapa  kali  kita  terlewatkan      dengan Subuh  berjamaah,    bahkan  kita  meninggalkan   dengan  entengnya.  Apakah  kita    kita  tidak   menangis  atau  muhasabah  diri  dengan merenungkan diri kita    untuk  memperbaiki diri  senantiasa  beribadah  kepada Nya. Selagi  kita  diberikan  nikmat  hidup, janganlah disia-siakan,  janganlah  kita termasuk  kepada  orang  yang  merugi  yang  melalaikan diri  kita  bergelimang  kepada  kemaksiakan.  Kita  rubah  diri  kita  senantiasa   beribadah  kepada  Allah  SWT  memperbanyak amal  kebaikan,  untuk  bekal   diakhirat  kelak. Dan  semoga  kita  terhindar  dari  azab  kubur,  dan selalu diberikan keberkahan  oleh  Allah  SWT. Wallau’alam bisshowwab.

Pariaman,  30 April 2018



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Siapakah Calon Walikota Pariaman 2018-2023 Favorit Anda?
  Dewi Fitri Deswati - Pabrisal
  Mahyuddin - Muhammad Ridwan
  Genius Umar - Mardison Mahyuddin

Komentar Terakhir

  • Jasa SEO

    Terima Kasih Berita yang unik dan bermanfaatnya ...

    View Article
  • escargot-books

    This article is composed in radiant written work for the general population to peruse ...

    View Article
  • TITAN GEL ASLI

    Thank you for sharing good information for health, may be useful for all of us do ...

    View Article
  • thesis service

    A UK thesis professional between thine discipline execute comment you diagram then ...

    View Article