Azan, Panggilan Sholat Berjama’ah
Oleh: Sidi Tasrif

By ari 03 Sep 2018, 13:21:49 WIBOpini

Azan, Panggilan Sholat Berjama’ah

Keterangan Gambar :


Persoalan  azan,  diperbincangkan  oleh  masyarakat  dengan adanya  ketentuan pembatasan azan    dengan  memakai  speaker yang menjadi  polemik  dan  pro  kontra  bagi  umat  Islam, Padahal,  panggilan sholat  berjama’ah  mengingatkan  untuk umat  Islam    waktu  sholat  telah  masuk  dan segera  datang  ke masjid/ mushalla/ surau/langgar  untuk  sholat  berjamaah.

Namun, ada  diantara  kita  merasa  terganggu  dengan  suara  azan  dengan  pengeras  suara,  dan  dibatasi  waktunya. Mungkin,  nantinya   tidak ada yang sholat   berjamaah  di  masjid  dikarekan  mengganggu  orang  yang tidak  seagama.  Biasanya  orang  yang  terganggu  dengan  suara  azan  adalah  syetan  yang  takut  dengan  kalimat  tauhid,   sehingga  lari terbirik-birik   mendengarkan  suara  azan.

Sholat  dilaksanakan secara  berjamaah  lebih  utama  daripada  sholat sendirian,  pahalanya  lebih  besar  dari pada  sholat  sendirian.  Umat  Islam  yang sholat  diawal  waktu,  dengan  secara   berjamaah  bertanda  kekuatan  yang  sangat  besar   dalam   meningkatkan kekuatan  umat  Islam itu  sendiri.

Intruksi Dirjen  Bimas Islam Kemenag:  Kep/D/101/1978 dalam  aturan  penggunaan  speaker di masjid:  Pertama, Subuh, paling  awal  15  menit sebelum  waktunya untuk pembacaan  Al-Qur’an . Pembacaan Al-Qur’an   dan azan menggunakan   pengeras  suara  ke luar. Selama  sholat  Subuh dan  kuliah Subuh menggunakan  pengeras  suara  ke  dalam. Kedua,  Zuhur:  paling awal  5  Menit sebelum azan  dengan   pembacaan   Al-Qur’an  pengeras  suara  pembacaan Al-Qur’an  dan  azan  ditujukan  ke  luar saat  sholat, doa,  pengumaman dan  khotbah  saat  sholat  Jum’at menggunakan  pengeras  suara  ke  dalam.

Asar, Magrib  dan  Isya,  paling  awal 5  menit   sebelum  azan dianjurkan untuk  pembacaan Al-Qur’an.  Pengeras  suara  saat azan  menggunakan pengeras  suara ke  luar dan ke dalam.  Sesudah azan  hanya  menggunakan pengeras  suara   ke  dalam.

Takbiran, takbir  Idul Fitri dan Idul  Adha menggunakan   pengeras suara ke  luar.  Saat  Ramadhan siang  dan malam hari, bacaan  Al-Qur’an  mengggunakan pengeras suara  ke  dalam.

Pengajian  dan   peringatan  hari  besar,  mengajian dan tabliq  hanya menggunakan  pengeras  suara  ke  dalam   kecuali  pengunjung  ata  jamaah  meluber  sampai  ke luar  masjid.

Ketentuan umum,  pengeras  suara  luar  digunakan untuk  azan  sebagai  penanda  waktu  sholat.  Mengutamakan  suara  yang  merdu  dan fasih  serta  tidak   meninggikan  suara.

*****

Azan mulai  disyariatkan  pada  tahun kedua Hijriah.  Mulanya, pada  suatu  hari   Nabi  Muhammad  SAW   mengumpulkan para  sahabat  untuk   memusyawarahkan  bagaimana  cara  memberitahu   masuknya  waktu  sholat  dan mengajak  orang  ramai  agar  berkumpul  ke  masjid   untuk  melakukan sholat   berjama’ah.

Di dalam  musyawarah   itu  ada  beberapa   usulan. Ada  yang  mengusulkan  supaya  dikibarkan bendera   sebagai  tanda   waktu sholat telah  masuk. Apabila  benderanya  telah berkibar, hendaklah orang  yang melihatnya memberitahu  kepada umum.  Ada  juga  yang  mengusulkan supaya  ditiup  terompet  seperti  yang  biasa  dilakukan  agama  Yahudi.

Ada   lagi  yang  mengusulkan  supaya  dibunyikan lonceng  seperti  yang biasa  dilakukan  oleh  orang  Nasrani.  Ada  seorang sahabat  yang  menyarankan bahwa  manakala  waktu sholat tiba,  maka segera  dinyatakan   api  pada tempat  yang   lebih  tinggi  dimana  orang –orang bisa  dengan  mudah  melihat  ketempat  itu, atau  setidaknya  asapnya   bisa  dilihat  orang  walaupun berada   di tempat yang  jauh. Yang  melihat  api itu,  hendaklah    datang  menghadiri  sholat   berjamaah.

Semua  usulan  yang  diajukan  ditolah   oleh  Nabi.  Tetapi, dia  menukar  lafal  itu  dengan   assalatu  jami’ah ( marilah sholat  berjamaah). Lantas  ada  usul  dari Umar  bin Khattab  jika   ditunjuk  seseorang    yang  bertindak sebagai  pemanggil  kaum muslim   untuk sholat   pada  setiap  masuknya     waktu sholat.  Saran  ini   bisa  diterima  oleh   semua  orang   dan nabi  Muhammad  SAW  juga  menyetujuinya.

Asal muasal  azan dan iqamat

 Dalam  hadis  disampaikan “ Abu  Daud mengisahkan  bahwa  Abdullah  bin  Zaid  berkata  sebagai  berikut: “  Ketika  cara  memanggil   kaum  muslimin  untuk sholat   dimusyawarahkan, suatu  malam  dalam  tidurku  aku  bermimpi. Aku  melihat  ada   seseorang  sedang  menenteng  sebuah  lonceng. Aku dekati   orang  itu  dan bertanya   kepadanya, “ apakah ia  bermaksud   akan menjual  lonceng  itu? Jika  memang  begitu, aku  memintanya  untuk  menjual  kepadaku  saja. Orang tersebut  justru bertanya,  “untuk apa?  Aku  menjawabnya, “ Bahwa   dengan membunyikan lonceng  itu , kami  dapat  memanggil  kaum muslim  untuk menunaikan sholat. Orang  itu  berkata  lagi, “ Maukah  kamu  kuajari  cara  yang  lebih baik?  Dan aku  menjawab ., “  ya” dan dia   berkata  lagi   dengan suara    yang amat  lantang:

Allahu Akbar Allahu Akbar

Asyadu alla  ilaha illallah

Asyahadu anna  Muhammadar Rasulullah

Hayya ‘alash sholat ( 2 kali)

Hayya  ‘alal falah ( 2 kali)

Allahu  Akbar Allahu  Akbar

La ilaha illallah

Ketika  esoknya  aku bangun, aku menemui  Nabi  Muhammad  SAW   dan  menceritakan perihal   mimpi itu  kepadanya, kemudian  Nabi  Muhammad SAW   berkata, “ itu  mimpi  yang sebetulnya  nyata . Berdirilah    disamping Bilal  dan ajarilah dia  bagaimana   mengucapkan kalimat  itu.  Dia  langsung  mengumandangkan  adzan  seperti  itu   dan dia   memiliki suara   yang amat  lantang. “ Lalu akupun  melakukan   hal itu  bersama  Bilal. Rupanya  mimpi serupa   dialami  pula  oleh  Umar. Ia   juga  menceritakannya    kepada  Nabi  Muhammad  SAW.

Setelah  lelaki  yang  membawa  lonceng  itu melafalkan azan, dia  diam sejenak, lalu berkata: “Kau  katakan jika sholat  akan didirikan:

Allahu Akbar, Allahu Akbar

Asyhadu alla ilaha illallah

Asyhadu  anna  Muhammadarrasullulah

Hayya ‘alash shlah

Hayya  ‘alal falah

Qadqomatish sholah ( 2 kali)  artinya  sholat  akan didirikan

Allahu Akbar, Allahu akbar

La ilaha illallah

Begitu  Subuh, aku  mendatangi  Rasulullah  SAW   kemudian  ku beritahu  dia  apa  yang  kumimpikan. Diapun bersabda : “ Sesungguhnya   itu  adalah   mimpi  yang benar,  insya Allah. Bangkitlah bersama  Bilal  dan ajarkanlah  kepadanya  apa  yang kau  mimpikan   agar  di adzankannya (  diserukannya) karena  sesungguhnya  suaranya  lebih lantang  darimu.  “ia  berkata: maka  aku bangkit bersama  Bilal, lalu  aku ajarkan  kepadanya   dan dia  yang berazan.  Hal  tersebut  terdengar   oleh Umar bin al-Khaththab   ketika  dia  berada   di rumahnya. Kemudian   dia   keluar   dengan selendangnya   yang  menjuntai. Dia  berkata:  “ Demi  Dzat  yang telah    mengutusmu  dengan benar, sungguh  aku  telah memimpikan  apa  yang dimimpikanny.  Kemudian  Rasulullah  SAW  bersabda: “ Maka  bagi  Allah   segala  puji  ( HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi )

Kejadian    dalam  hadis  tersebut  terjadi di  Madinah  pada  tahun  pertama  Hijriah  atau  622  M  ( Sayyid  Sabiq, 1974 , Fikih Sunnah, hal:  197 )

Sebelum ditemukan  spekear atau pengeras  suara,   dahulu  masa  Rasulullah  SAW  diperintahkan  Bilal  bin Rabbah  untuk  mengumandangkan azan    dengan naik  ke tempat  yang  tinggi   supaya  terdengar  suara  azan.   Umat  Islam  berbondong-bondong  datang ke  masjid  untuk  segera  melaksanakan sholat.

Dengan  bersahutan suara  azan setiap  masjid  dengan masjid  yang lain,  menandakan  Islam  bersinar , memberikan penerang  cahaya  kebenaran agar  Islam sebagai  agama  Rahmatan  Lil’alamin  dapat  meyadarkan  orang  yang  belum  menerima  akan  kebenaran  Islam  itu sendiri.

Orang  yang  tergerak  hatinya untuk  melaksanakan  sholat, secara langsung  dapat  memberikan  kebaikan  apa    yang  diperbuatnya.  Dapat  memberikan  penerang  untuk  tetap  istiqamah  dalam  mendirikan sholat  lima  waktu  secara  berjama’ah.

Jangan  sampai  ketika  azan  dikumandangkan,  banyak  orang  acuh tak acuh  dan  tidak  tergerak  hatinya  untuk  melaksanakan sholat  secara  berjama’ah  di  masjid  atau  surau. Namun, alangkah  baiknya  suara  azan  dikumandangkan  serentak  bersama-sama  pergi ke rumah  Allah  untuk  berwudu’ dan  sholat  secara  bersama-sama sehingga  Allah  berikan  hidayah   dan  keberkahan  dalam    hidupnya,  di dunia  dan di akhirat  kelak.

 

Wallahu’alam bisshowwab,  3 September    2018

 



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Online Support (Chat)

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Google+, Linkedin dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Jejak Pendapat

Siapakah Calon Walikota Pariaman 2018-2023 Favorit Anda?
  Dewi Fitri Deswati - Pabrisal
  Mahyuddin - Muhammad Ridwan
  Genius Umar - Mardison Mahyuddin

Komentar Terakhir

  • WilliamGep

    canadian prescription [url=http://canadianpharmaciescubarx.com/]canadian pharmacies that ...

    View Article
  • GuestSwisk

    <a href=" https://viagrasuperactive.icu/ ">viagra super active 100mg ...

    View Article
  • Regechtak

    cheap drugs online [url=http://canadianpharmaciescubarx.com/]canadianphar macy[/url] ...

    View Article
  • canadian viagra

    buy prescription drugs online ...

    View Article